Papua No.1 News Portal | Jubi

Penerimaan 250 Jaksa Jalur Afirmasi Khusus OAP Kejagung dan Kemenpan-RB

Jubi TV -Kejaksaan Tinggi dan Pemerintah Papua Barat menyepakati di tahun 2022 ini akan diadakan penerimaan jaksa jalur Afirmasi. Sebanyak 250 kuota diberikan untuk rekrutmen penerimaan jaksa afirmasi menggunakan Dana Otonomi Khusus Otsus Papua Barat.

Kepala Kejaksaan Tinggi Papua Barat, Dr. W. Lingitubun, SH MH membenarkan hal tersebut saat ditemui di ruang kerjanya, Jumat (7/1/2021). Menurutnya, memang saat jaksa di Kejaksaan Tinggi Papua Barat sangat kurang,

“Jaksa di Kejaksaan Tinggi Papua Barat sangat kurang, kalau dibandingkan dengan jumlah yang seharusnya,” kata Kepala Kejaksaan Tinggi Dr. W. Lingitubun SH MH

Dia menyebut penerimaan dengan kuota 250 ini dibagi 50 formasi untuk tata usaha sedangkan 200 formasi jaksa.

“Perjuangan ini menggunakan dana Otsus dan dana tersebut melalui daerah-daerah di Papua Barat. Biasanya kan dana tersebut lebih besar dari Pemerintah Provinsi,” ungkapnya

Kuota 250 mendapat restu Kejagung dan Kemenpan RB

Sekitar Bulan November 2021, utusan Pemerintah Papua Barat dan para bupati dan wali kota serta MRP Papua Barat mendatangi Kejaksaan Agung dan Kementrian Pendayagunaan Aparatur Sipil dan Reformasi Birokrasi (Kemenpan-RB) dalam rangka membicarakan penerimaan Jaksa Afirmasi.

“Terakhir kita bersama dengan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan DPRD Otsus dan beberapa staf dari Kantor Gubernur pada November lalu, saya mintakan 250 formasi untuk jaksa dan tata usaha dan diterima oleh Menpan RB,” kata Kajati Papua Barat.

Lalu pada Bulan Desember 2021, Gubernur, Sekda dan Para Bupati kemudian mendatangi Kemenpan RB,” saat itu Menpan RB memberitahukan bahwa akan ada penerimaan 250 calon jaksa dan tata Usaha” tuturnya

Seharusnya kata Kajati, sudah dilakukan penermaan pada Tahun 2021, namun menjadi pertimbangan, waktu sudah memasuki akhir Tahun sehingga di undur hingga 2022.

“Diharapkan pada Bulan Mei Tahun 2022 sudah dilakukan penerimaan Calon Jaksa dan Tata Usaha, dilakukan secara marathon” ujarnya.

Lingitubun mengatakan saat ini baru ada sekitar 50 orang jaksa di Kejaksaan Tinggi Papua Barat. Minimal ada 100 jaksa di Kejaksaan Tinggi Papua Barat.

Gubernur Papua Barat merestui

Penerimaan Jaksa OAP yang akan diadakan Tahun 2022 ini mendapat respon positif dari Pemerintah Papua Barat, Gubernur Dominggus Mandacan dalam setiap kegiatan terus menyampaikan hal tersebut.

Menyadari Provinsi Papua Barat masih tingginya angka pengangguran Dominggus Mandacan mengajak semua pihaj agar terus berupaya mendorong pengurangan pengangguran dan kemiskinan.

“mari kita bergandeng tangan untuk mengurangi tingkat pengangguran yang ada di Papua Barat” kata Gubernur Papua Barat, Dominggus Mandacan, baru-baru ini saat menghadiri Natal Bersama dengan ASN.

Dominggus mengatakan, Melalui Dana Otonomi Khusus, Papua Barat akan mendapatkan kuota 250 Calon Jaksa dan Tata Usaha di Kejaksaan. Hal ini telah direstui oleh Kejaksaan Agung dan Kejaksaan Tinggi Papua Barat.

“Kita akan mendapat tambahan kuota calon jaksa dan tata usaha di Kejaksaan. Tahun ini akan di tealisasikan” kata Gubernur Papua Barat.

Mandacan mengatakan, Pembiayan penerimaan Calon Jaksa berasal dari Dana Otonomi Khusus dan hal itu khusus bagi Orang Asli Papua.(*)

News Desk

Comments Box

Dapatkan update berita terbaru setiap hari dari News Room Jubi. Mari bergabung di Grup Telegram “News Room Jubi” dengan cara klik link https://t.me/jubipapua , lalu join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.
banner 728x250