Kesepakatan Amerika akan ‘membangun’ kekuatan pertahanan PNG

PNG
Tentara PNG penjaga perbatasan di Wutung. - Jubi/IST

Jayapura, Jubi – Papua Nugini (PNG) dilaporkan sedang bersiap untuk menandatangani Perjanjian Kerjasama Pertahanan dengan Amerika Serikat, karena juga menyelesaikan perjanjian keamanan dengan Australia.

Radio New Zeland (RNZ.com) Pacific mengutip ABC melaporkan delegasi dari Papua Nugini akan melakukan perjalanan ke Honolulu di Hawaii bulan depan untuk pembicaraan tingkat tinggi.

Perjanjian pertahanan dan keamanan baru datang di tengah kekhawatiran di Canberra dan Washington tentang posisi China yang lebih tegas di Pasifik.

Menteri Luar Negeri Papua Nugini, Justin Tkatchenko, mengatakan Amerika Serikat telah ‘meningkatkan’ wilayah tersebut dan ‘ingin membuat kehadiran mereka diketahui’.

“Amerika Serikat telah mengambil peran yang cukup serius sekarang di Pasifik sejak China dan Kepulauan Solomon memiliki kesepakatan mereka, yang telah menciptakan tsunami di seluruh wilayah Pasifik dan lebih memusatkan perhatian di wilayah tersebut,” kata Tkatchenko kepada ABC.

Delegasi Washington tingkat tinggi mengunjungi Pasifik tahun lalu, sebagai tanggapan atas penandatanganan pakta keamanan China dengan Kepulauan Solomon.

“Perjanjian Kerjasama Pertahanan dengan AS akan difokuskan pada pembangunan kapasitas pasukan pertahanan PNG dalam pelatihan dan infrastruktur,” kata Tkatchenko.

“Ini bukan situasi di mana kita akan memiliki kapal perang. Ya, pelatihan pasti salah satu [bagiannya], tapi tidak membangun pasukan AS di sini di Papua Nugini,” katanya.

“Perjanjian ini akan sangat membantu Papua Nugini dalam membangun kapasitas dan membangun kekuatan pertahanan PNG,” tambahnya.

Tkatchenko mengatakan kesepakatan itu ‘sekitar 30 persen di sana’ menjelang pertemuan Honolulu.

“[Kesimpulan] yang akan saya katakan akan terjadi pada pertengahan tahun ini,” katanya.

“Pada dasarnya, semuanya ada di sana, yang paling penting adalah izin hukum – memastikan kedaulatan kita dilindungi dan memastikan kita melakukan hal yang benar sejak awal dan tidak setengah-setengah,” kata dia.

ABC memahami bahwa perjanjian tersebut akan memberikan kerangka administratif untuk memungkinkan investasi pertahanan dan program bersama di masa depan dan dibangun di atas Perjanjian Status Pasukan antara negara-negara tersebut, yang ditandatangani pada tahun 1989.

Papua Nugini dan AS baru-baru ini menyelesaikan apa yang disebut ‘perjanjian shiprider’ untuk memungkinkan personel pertahanan PNG melakukan perjalanan dengan penjaga pantai AS dan beberapa kapal angkatan laut di Pasifik.

PNG
Menlu PNG, Justin Tkatchenko. – Jubi/RNZ.com

Diharapkan minggu ini ditandatangani

Pemerintah PNG mengatakan perjanjian shiprider akan membantu mengendalikan penangkapan ikan ilegal, pembalakan liar, dan penyelundupan narkoba di negara tersebut.

Pada tahun 2018 Amerika Serikat mengatakan akan bergabung dengan Australia dalam bermitra dengan Papua Nugini untuk membangun kembali pangkalan angkatan laut Lombrum yang ditempatkan secara strategis.

Setelah memulai tahun dengan menjamu Perdana Menteri Australia, Anthony Albanese, Port Moresby juga mempersiapkan kunjungan dari Presiden Indonesia, Joko Widodo, dan Perdana Menteri India, Narendra Modi. (*)

Comments Box
Dapatkan update berita terbaru setiap hari dari News Room Jubi. Mari bergabung di Grup Telegram “News Room Jubi” dengan cara klik link https://t.me/jubipapua , lalu join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.
banner 728x250