AS merebut kembali Pasifik

Pasifik
Para pemimpin Pasifik bertemu dengan Presiden AS Joe Biden. - Jubi/US State Department Negeri AS

Jayapura, Jubi – Amerika Serikat membutuhkan lebih dari 70 tahun untuk berkomitmen memperbaiki kesalahannya atas uji coba nuklir di Pasifik. Itu hanya dilakukan untuk melawan Tiongkok yang telah menggeser Taiwan di Pasifik.

Namun pacificadvocate.com melaporkan bahwa negara adidaya itu sekarang telah setuju untuk mengatasi kekhawatiran Republik Kepulauan Marshall, tentang masalah warisan nuklir dan juga akan meningkatkan pertahanan di wilayah tersebut.

Hal ini telah diumumkan setelah para pemimpin Pasifik bertemu dengan presiden AS Joe Biden dan pemerintahannya dalam KTT AS-Pasifik yang pertama, 28-29 September di Washington DC.

banner 400x130

Dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh Gedung Putih, mengatakan bahwa AS akan melakukan bagiannya dalam menangani warisan nuklir yang diciptakannya.
Perang Dunia II berakhir hampir 80 tahun yang lalu, tetapi bekasnya tetap ada di Pasifik.

“Kami juga mengakui warisan nuklir Perang Dingin. Amerika Serikat tetap berkomitmen untuk mengatasi masalah lingkungan, kesehatan masyarakat, dan masalah kesejahteraan lainnya yang sedang berlangsung di Republik Kepulauan Marshall,” kata pernyataan itu.

“Amerika Serikat berkomitmen untuk pemindahan dan pembuangan persenjataan yang tidak meledak dengan aman, dan dengan ini mengakui keprihatinan Negara-negara Kepulauan Pasifik mengenai sisa-sisa Perang Dunia II lainnya. Kami bersatu dalam dukungan kami untuk rezim nonproliferasi nuklir, termasuk Perjanjian Zona Bebas Nuklir Pasifik Selatan dan Perjanjian Non-Proliferasi Nuklir; serta peran penting Badan Tenaga Atom Internasional,” tegasnya dalam pernyataan itu.

Fokus utama dari pertemuan ini adalah untuk membangun pijakan yang lebih besar daripada Tiongkok di kawasan itu, dan karena itu banyak program pertahanan akan diperluas ke Pasifik termasuk lebih banyak kapal Penjaga Pantai AS

Pemerintah mengatakan akan memberikan dana tambahan untuk meningkatkan pelatihan Penjaga Pantai AS di Pasifik, serta mengirim agen Biro Investigasi Federal ke Papua Nugini, Vanuatu dan Kepulauan Solomon untuk memberikan pelatihan penegakan hukum.

Australia telah lama menjadi mitra keamanan utama Kepulauan Solomon, tetapi Tiongkok baru-baru ini membuat keuntungan yang signifikan di negara itu, menandatangani pakta yang kontroversial dan memulai program pelatihan polisi untuk pasukan lokal.

AS juga mengatakan sedang mengejar logistik pertahanan dan perjanjian pasokan dengan Fiji, dan akan segera mulai merundingkan perjanjian kerja sama pertahanan dengan Papua Nugini. (*)

Comments Box

Dapatkan update berita terbaru setiap hari dari News Room Jubi. Mari bergabung di Grup Telegram “News Room Jubi” dengan cara klik link https://t.me/jubipapua , lalu join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.
banner 400x130    banner 400x130
banner 728x250