Pengadilan Paris perintahkan Presiden Provinsi Kaledonia Baru disidang ulang

Kaledonia Baru
Presiden Provinsi Utara Kaledonia Baru, Paul Neaoutyine, yang pro kemerdekaan Kaledona Baru. - Jubi/RNZ.Pasifik

Jayapura, Jubi – Pengadilan tertinggi Prancis di Paris telah memerintahkan pengadilan ulang terhadap Presiden Provinsi Utara Kaledonia Baru, Paul Neaoutyine. Dia telah dihukum karena mengelontorkan dana publik ke berbagai organisasi termasuk yang terkait dengan pengangkutan anak-anak cacat.

Mengutip Retrial of New Caledonian provincial president ordered | RNZ News melaporkan bahwa tahun lalu, Pengadilan Banding di Kaledonia Baru memberinya hukuman penjara empat bulan yang ditangguhkan, dan mendendanya $US 10.000.

Pengadilan di Paris telah menginstruksikan Pengadilan Banding untuk mengadakan persidangan baru. Namun dilaporkan hanya untuk mempertimbangkan kembali denda, bukan hukuman penjara yang ditangguhkan.

Pada 2019, pengadilan kriminal telah memutuskan Neaoutyine bersalah karena salah menggelontorkan dana publik atas alokasi ke berbagai organisasi, termasuk yang terkait dengan pengangkutan anak-anak cacat.

Dia telah dijatuhi hukuman penjara delapan bulan yang ditangguhkan dan denda $US 5.000.

Dalam persidangannya dia berpendapat bahwa transportasi semacam itu adalah tanggung jawab pemerintah teritorial, yang katanya tidak melakukan tugasnya.

Neaoutyine mengatakan dia tidak berwenang untuk menyerukan tender tetapi tidak ingin meninggalkan anak-anak tanpa dukungan.

Pengacaranya mengatakan kepada media lokal bahwa sistem peradilan telah gagal memahami kekurangan dalam proses administrasi.

Kaledonia Baru
New Caledonia – Jubi/IST

Paul Néaoutyine yang lahir 12 Oktober 1951 di Poindimié, seorang politikus. Ia orang asli Kanak dari suku Saint-Michel. Ia telah menjadi Presiden Provinsi Utara sejak 1999. Dia adalah pendukung kemerdekaan Kaledonia Baru dari Partai Kanak Merdeka (Party of Kanak Liberation). (*)

Comments Box
Dapatkan update berita terbaru setiap hari dari News Room Jubi. Mari bergabung di Grup Telegram “News Room Jubi” dengan cara klik link https://t.me/jubipapua , lalu join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.
banner 728x250