Pengaruh perubahan lanskap politik di Fiji atas isu West Papua

ULMWP
Untuk pertama kalinya, ULMWP bertemu dengan Perdana Menteri Fiji Sitiveni Rabuka,(menggunakan noken Bintang Kejora) didampingi Direktur Eksekutif FCOSS, Vani Catanasiga. (Jubi(IST)

Jayapura, Jubi – Angin perubahan pada lanskap politik Fiji akan menjadi pertanda baik bagi kampanye United Liberations Movement for West Papua (ULMWP) untuk penentuan nasib sendiri dan suara di forum-forum regional. Direktur Eksekutif LSM Asosiasi Kepulauan Pasifik (PIANGO), Emeline Ilolahia mengatakan bahwa perubahan tersebut juga telah mendorong organisasi masyarakat sipil Fiji untuk meningkatkan advokasi mereka untuk Free West Papua dan mendukung ULMWP dengan lebih baik.

Dalam satu setengah minggu terakhir, PIANGO telah bekerja dengan Unit Penghubung Nasional (NLU), Dewan Layanan Sosial Fiji (FCOSS) untuk memfasilitasi pertemuan antara delegasi ULMWP yang berkunjung, dipimpin olehBenny Wenda (Ketua ULMWP), tokoh kunci masyarakat adat Fiji dan pemimpin organisasi berbasis agama.

“Untuk pertama kalinya, delegasi bertemu dengan ketua tertinggi Konfederasi Kubuna dan anggota senior marga Tui Kaba di pulau Bau, Ratu Epenisa Cakobau dan ketua tertinggi Burebasaga, Ro Teimumu Kepa di rumahnya di

Lomanikoro, Rewa,” kata Ilolahia.

Ilolahia mengatakan dorongan delegasi ULMWP untuk mengunjungi keduanya berasal dari anggota komunitas FCOSS yang mengorganisir presentasi dan protokol tradisional.

“Kedua pemimpin tinggi menerima delegasi dengan keramahan yang begitu hangat.

Ini adalah kekerabatan Pasifik dan Melanesia serta kasih sayang Kristiani yang begitu sering hilang dari narasi seputar diskusi tentang dekolonisasi.”

Ilolahia juga berterima kasih atas dukungan Christian Mission Fellowship International Central Region Head, Rev Kolivuso yang jemaahnya menjadi tuan rumah delegasi pada hari Minggu dan menegaskan kembali komitmen mereka untuk menjunjung tinggi doa tangisan rakyat West Papua untuk kebebasan dari penindasan.

PIANGO juga menjadi tuan rumah pertemuan delegasi Papua Barat dengan organisasi masyarakat sipil Fiji yang telah bekerja untuk dan mendukung kampanye Free West Papua dalam 16 tahun terakhir dan membahas cara-cara di mana koordinasi advokasi nasional dapat ditingkatkan.

“Waktunya pasti sudah matang, apalagi mengingat dalam hitungan hari, Benny Wenda dan delegasinya bertemu dengan pejabat senior pemerintah dan PM Fiji sendiri, Sitiveni Rabuka,” ungkap Ilolahia.

Direktur eksekutif FCOSS, Vani Catanasiga yang menemani delegasi ke pertemuan dengan Rabuka dan pejabat seniornya mengatakan bahwa pertemuan tersebut membuahkan hasil.

“Saya pikir pertemuan hari ini saja menunjukkan bahwa ada kemauan politik dan dukungan untuk kebebasan keluarga Papua Barat kami oleh pemerintah Fiji yang baru.

Ini mungkin juga pertama kalinya seorang PM Fiji secara resmi bertemu dengan delegasi ULMWP, jadi sejarahnya juga sedang dibuat,” kata Catanasiga.

Catanasiga mengatakan bagi OMS Fiji dan Pasifik yang telah bekerja selama beberapa dekade untuk mengadvokasi hal ini, ini sangat besar.

Itu adalah momen yang emosional bagi dirinya karena Perdana Menteri negaranya akhirnya menyambut Benny Wenda dan timnya dengan pelukan ramah dan telinga yang penuh kasih dan mendengarkan.

Catanasiga mengatakan dia mengambil kesempatan untuk menyampaikan bahwa CSO Fiji memiliki kepercayaan penuh pada kemampuan Rabuka untuk solidaritas dan kemitraan dalam mendorong agenda penentuan nasib sendiri West Papua dan mengakhiri pelanggaran hak asasi manusia yang meluas di provinsi-provinsi yang diperintah oleh Indonesia. (*)

Comments Box

Dapatkan update berita terbaru setiap hari dari News Room Jubi. Mari bergabung di Grup Telegram “News Room Jubi” dengan cara klik link https://t.me/jubipapua , lalu join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.
banner 400x130
banner 728x250