Aturan Staf Sekretariat MSG siap merekrut orang di luar wilayah MSG

MSG
Benny Wenda Presiden UMLWP saat bertemu dengan Direktur Jenderal MSG Leonard Louma di Port Villa Vanuatu belum lama ini.- Jubi/ MSG Secretariat

Jayapura, Jubi – Sekretariat Melanesian Spearhead Group (MSG) akan segera merekrut staf untuk mengisi posisi kosongnya, dalam upaya memperkuat kapasitasnya untuk melayani anggotanya dengan lebih baik, sesuai dengan keputusan para Pemimpin MSG.

Hal ini dikatakan Direktur Jenderal (DG) MSG, Leonard Louma, dalam dailypost.vu yang dikutip Jubi, Rabu (25/1/2023).

Lebih lanjut Leonard Louma mengatakan telah berusaha menjernihkan suasana kemarin sore (Selasa, 24 Januari) guna menanggapi artikel Daily Post pada Rabu 11 Januari 2023 berjudul, VFWPA Eyes Protes Against Rekrutmen Indonesia di MSG. Hal telah membuat reaksi dari Vanuatu Free West Papua Association (VFWPA) di Port Villa dan mengancam akan melakukan demonstrasi damai jika Sekretariat MSG melanjutkan rencananya untuk merekrut staf yang berasal dari Indonesia.

Artikel tersebut telah melaporkan bahwa “sumber dekat dari MSG” yang mengungkapkan informasi istimewa yang diungkapkan dari rapat staf pertama. Adapun disebutkan bahwa Dirjen Louma telah memberikan penjelasan singkat tentang adanya rencana untuk mengisi posisi yang masih lowong di Sekretariat Ujung Tombak negara negara Melanesia itu.

Dikatakan laporan singkat ini diberikan sebagai bagian dari pembahasan Program Kerja dan Anggaran Sekretariat tahun 2023.

Berdasarkan latar belakang, Sekretariat MSG diarahkan oleh para Pemimpin pada Pertemuan Khusus Pemimpin MSG pada Juli 2022 di Suva. Hal ini kata Louma mengatur ulang MSG sendiri, memprioritaskan kembali kegiatannya, dan mengimplementasikan banyak keputusan yang telah mereka ambil di masa lalu.

“Sejak saat itu, Ditjen Louma telah melakukan peninjauan terhadap operasi Sekretariat dan berkomitmen untuk memposisikan Sekretariat untuk memenuhi tuntutan dan harapan para Pemimpin,” tulis sumber resmi MSG.

Salah satu masalah yang teridentifikasi, yang menghambat kemampuan Sekretariat untuk melaksanakan tanggung jawabnya secara efektif, adalah fakta bahwa 13 dari 30 posisi, hampir separuh kekuatan organisasi, dalam struktur yang disetujui Sekretariat, beberapa di bidang program yang sangat penting, masih lowong.

“Empat dari posisi ini akan diisi pada tahap pertama, karena sumber daya telah diidentifikasi dalam Anggaran saat ini. Proses rekrutmen kini sedang berlangsung dan telah dimulai. Pendekatan terus dilakukan secara aktif dengan mitra pembangunan yang meminta dukungan mereka untuk mengisi sembilan posisi kosong lainnya.”

Dari posisi lowong lainnya, dan berdasarkan diskusi, Pemerintah Indonesia telah menunjukkan sikap positif. Pemerintah Indonesia bersedia untuk membantu dana Sekretariat dan juga mengisi dua (2) jabatan yang masih lowong yaitu Pejabat dan Manajer Pengembangan Sektor Swasta — Seni, Budaya dan Program Kepemudaan.

Ditjen Louma bermaksud untuk mengejar penawaran ini dengan cara yang saling memuaskan dan bermanfaat bagi kepentingan Anggota MSG.

Mitra pembangunan lainnya telah menunjukkan minat yang serius untuk membantu mendanai dua posisi lain dalam Program Lingkungan, Perubahan Iklim dan Sumber Daya Alam dan diskusi sedang berlangsung untuk menyelesaikan pengaturan atas dua posisi ini.

Artikel tersebut melaporkan Presiden Sementara Pemerintah Sementara United Liberation Movement for West Papua (ULMWP), Benny Wenda, mengatakan tidak adil bagi MSG untuk merekrut orang Indonesia yang bukan Melanesia untuk bekerja di Sekretariat MSG.

Selain itu, VFWPA mengatakan ada banyak konsultan di lima negara anggota MSG — Vanuatu, Papua Nugini, Kepulauan Solomon, Fiji, dan FLNKS Kaledonia Baru — untuk dipilih dan tidak perlu merekrut konsultan dari Indonesia.

Namun, dalam tanggapan MSG, Dirjen Louma membahas “kesalahpahaman dalam artikel yang tampaknya dijajakan oleh beberapa orang bahwa hanya orang Melanesia yang boleh bekerja di Sekretariat MSG”.

Dia mengatakan itu seperti mengatakan bahwa hanya penduduk Kepulauan Pasifik yang boleh bekerja di Sekretariat Forum Kepulauan Pasifik dan tidak jujur untuk menyarankan gagasan seperti itu.

Sekretariat MSG di masa lalu melibatkan orang-orang non-Melanesia untuk mengerjakan proyek-proyek khusus guna mengimplementasikan keputusan yang dibuat oleh para Pemimpin.

“Saat ini kami memiliki dua orang non-Melanesia yang membantu kami dalam dua proyek khusus untuk kepentingan rakyat kami,” katanya.

Dia lebih lanjut mengklarifikasi bahwa Peraturan Staf Sekretariat MSG, yang disahkan oleh Badan Pengurus untuk mengatur perekrutan orang di luar wilayah MSG.

Akhirnya, Dirjen merujuk pada artikel yang menyatakan bahwa menurut VFWPA, “MSG telah membuat kesalahan besar ketika para pemimpin mereka menerima Indonesia sebagai anggota asosiasi MSG,” tambahnya.

Dirjen Louma mengatakan cukup aneh dan membingungkan bahwa VFWPA ingin mengadopsi celaan publik seperti itu kepada Pemimpin MSG.

“Mengapa secara terbuka mencemooh keputusan Pemimpin MSG ketika mereka adalah orang-orang yang Anda cari dukungannya untuk tujuan Anda? Sebagai Kepala Administrasi Sekretariat yang dimiliki oleh para Pemimpin MSG ini, saya merasa sulit untuk tidak mengecualikan pertanyaan yang sangat terbuka dan publik tentang kebijaksanaan dan penilaian kolektif mereka,” katanya.

Daily Post telah melakukan beberapa upaya selama hampir seminggu untuk mendapatkan tanggapan dari Sekretariat MSG, sebelum penerbitan artikel tentang protes VFWPA terhadap kemungkinan perekrutan konsultan Indonesia oleh MSG. (*)

Comments Box
Dapatkan update berita terbaru setiap hari dari News Room Jubi. Mari bergabung di Grup Telegram “News Room Jubi” dengan cara klik link https://t.me/jubipapua , lalu join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.
banner 728x250