Vanuatu tuan rumah bagi pemimpin global di pertemuan ICJ Champions

Vanuatu
Presiden Vanuatu, Vurobaravu bersama Perdana Menteri dan pejabat tingkat tinggi selama pertemuan tersebut. -Jubi/Vanuatudayly.com

Jayapura, Jubi – Vanuatu telah menjadi tuan rumah bagi para pemimpin global pada pertemuan Juara Mahkamah Internasional atau International Court of Justice (ICJ) Champions di New York, AS.

Kelompok inti negara-negara koalisi global menyerukan resolusi di Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa agar ICJ menyampaikan Pendapat Penasihat, tentang kewajiban negara-negara di bawah hukum internasional. Hal ini sangat penting untuk melindungi hak-hak generasi sekarang dan masa depan terhadap dampak buruk perubahan iklim.

“Kami percaya bahwa kami tidak dapat meninggalkan batu yang terlewat dan harus menggunakan semua alat yang tersedia di kotak peralatan kolektif kami, termasuk alat-alat hukum internasional untuk memotivasi ambisi iklim,” kata Presiden Vanuatu, Nikenike Vurobaravu sebagaimana dilansir Vanuatu hosts global leaders at ICJ Champions meeting | News | dailypost.vu.

banner 400x130

Menurut dia, ini merupakan Minggu tingkat tinggi dari sesi ke-77 UNGA sebagai peristiwa penting dalam dorongan diplomatik Vanuatu untuk dukungan global dan inisiatif tersebut, guna meningkatkan ambisi perjanjian Paris yang tertinggal.

“Kami bertemu hari ini untuk menempatkan hak asasi manusia di pusat keputusan iklim. Tindakan kami akan menanggapi secara khusus seruan anak muda kami untuk bertindak, karena mereka tahu masa depan kehidupan di planet ini tidak dapat dinegosiasikan,” kata presiden.

Pendapat penasihat ICJ, lanjut dia, telah memberikan klarifikasi hukum tentang isu-isu global yang kritis dan baru-baru ini membahas isu-isu sensitif seperti de-nuklirisasi, kolonialisme, dan penentuan nasib sendiri.

“ICJ PBB adalah satu-satunya organ utama dari sistem PBB yang belum diberi kesempatan untuk membantu mengatasi krisis iklim,” kata Presiden Vurobaravu.

“Perubahan iklim adalah ancaman eksistensial bagi yang paling rentan. Kebutuhan untuk mengambil tindakan segera untuk memerangi perubahan iklim telah diakui oleh hampir setiap organ Perserikatan Bangsa-Bangsa. Tetapi kesenjangan besar tetap ada – Mahkamah Internasional,” tambahnya.

“Negara-negara Juara ICJ yang berkumpul hari ini berasal dari Pasifik, Asia, Afrika, Amerika Latin, dan Karibia dan merupakan dukungan para pemimpin yang bertindak dari Karibia (CARICOM), Organisasi Negara-negara Afrika, Karibia, dan Pasifik (OACPS) dan Forum Kepulauan Pasifik.”

Negara-negara Juara ICJ telah berkomitmen untuk memanfaatkan jaringan diplomatik dan politik mereka, untuk mendukung permintaan pemungutan suara di Majelis Umum PBB.

“Ini bukan kasus pengadilan, kami tidak menyalahkan atau menargetkan negara tertentu,” kata Vurobaravu.

“Tidak akan ada pemenang atau pecundang. Pendapat Penasihat hanya akan mengklarifikasi dalam konvensi hak asasi manusia, lingkungan, lautan, dan perubahan iklim yang telah kita semua ratifikasi,” tambahnya.

“Jalur ICJ ini bermanfaat bagi kita semua, baik di utara global atau selatan global, baik di negara-negara penghasil emisi tertinggi atau terendah. Orang-orang kita, lingkungan kita, pemuda kita tidak bisa menunggu. Dunia akan mengawasi kita saat kita menunjukkan kepemimpinan iklim kita dan memilih Resolusi ini,” katanya.

Presiden Vurobaravu mengatakan para Juara ICJ pada pertemuan hari ini menyerukan semua negara di Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa, untuk mengatasi tantangan terbesar di zaman ini.

“Kami bertujuan memperkuat ambisi nasional untuk sepenuhnya mewujudkan tujuan Perjanjian Paris, dan kami bertujuan untuk melindungi hak asasi manusia dan lingkungan kami,” katanya.

Presiden mengatakan kepada pertemuan itu bahwa dunia berada di tengah-tengah krisis, keadaan darurat iklim yang menghancurkan, yang diukur dalam derajat Celcius dan dalam kehidupan manusia.

“Bagaimana mungkin, setelah 30 tahun negosiasi perubahan iklim, emisi gas rumah kaca global meroket? Bagaimana mungkin kita masih belum melakukan transisi cepat dari bahan bakar fosil ke energi terbarukan? Waktu untuk tindakan lambat dan mantap telah berlalu,” katanya.

Negara-negara Juara ICJ berharap bahwa pemungutan suara UNGA pada Resolusi ICJ akan terjadi setelah COP27 pada akhir 2022 atau awal 2023. (*)

Comments Box

Dapatkan update berita terbaru setiap hari dari News Room Jubi. Mari bergabung di Grup Telegram “News Room Jubi” dengan cara klik link https://t.me/jubipapua , lalu join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.
banner 400x130    banner 400x130
Writer: Dominggus A MampioperEditor: Kristianto Galuwo
banner 728x250