Papua No.1 News Portal | Jubi

Studi Kepulauan Marshall : Kekhawatiran muncul atas kontaminasi nuklir

Writer: News DeskEditor: News Desk
Nuklir
Kubah Runit Enewetak: Sedimen di dekat fasilitas penyimpanan limbah nuklir Runit Dome di Atol Enewetak menunjukkan tingkat radioaktif strontium 90 yang tinggi, produk sampingan uji coba nuklir yang menurut laporan ilmiah baru sebagian besar diabaikan oleh studi yang disponsori pemerintah AS. - Foto: Giff Johnson

Jayapura, Jubi – Sebuah laporan ilmiah baru menunjukkan bahwa unsur radioaktif strontium 90 adalah faktor kontaminasi yang lebih signifikan di Kepulauan Marshall utara, daripada yang telah diakui hingga saat ini oleh Departemen Energi AS.

Studi baru, yang diterbitkan dalam Journal of Radiation Research and Applied Sciences awal bulan ini, memusatkan perhatian pada strontium 90, yang dikatakan sebagian besar telah diabaikan oleh para ilmuwan pemerintah AS yang telah memfokuskan studi selama beberapa dekade pada cesium 137 sebagai kontributor utama radiasi untuk orang Marshall yang tinggal di pulau-pulau yang terkontaminasi.

“Dalam kasus Kepulauan Marshall, strontium 90 sebagian besar telah diabaikan demi fokus pada cesium 137,” kata laporan baru itu.

“Misalnya, laporan Departemen Energi (DOE) baru-baru ini kepada Kongres tentang status Runit Dome hanya membuat satu referensi ke strontium 90, bahkan saat mengakui bahwa itu adalah salah satu radionuklida utama yang masih ada di Kepulauan Marshall.”

Pada 1970-an, DOE menetapkan bahwa cesium 137 menyumbang 95 persen dari potensi paparan radiasi dari darat dan memfokuskan karya ilmiahnya pada cesium 137.

Penulis Hart Rapaport, Ivana Nicolic-Hughes dan Emlyn Hughes, yang semuanya terkait dengan Proyek K=1 di Pusat Studi Nuklir, Universitas Columbia di New York City, mengatakan bahwa meskipun ada studi signifikan tentang efek samping dari 67 uji coba senjata nuklir AS di Kepulauan Marshall, sedikit yang dilaporkan tentang kontaminasi strontium 90.

“Inti sedimen dari kawah uji Bravo di Bikini Atoll dan kawah Lacrosse dekat Pulau Runit (Atol Enewetak) dinilai untuk konsentrasi strontium 90 dan cesium 137, yang ditemukan dapat diukur di semua inti,” kata para penulis.

“Rasio strontium 90 / cesium 137 meningkat dibandingkan dengan nilai yang diukur sebelumnya di lokasi pengujian senjata dan kecelakaan nuklir lainnya. Temuan ini menunjukkan kebutuhan untuk menyelidiki lebih lanjut konsentrasi strontium 90 di utara Kepulauan Marshall, untuk menilai keselamatan penduduk saat ini mengingat potensi pengangkutan strontium 90, dan untuk memberikan masukan mengenai pemukiman kembali pulau dan atol yang saat ini tidak berpenghuni.”

Para penulis mencatat bahwa strontium 90 “dikenal dengan baik sebagai sumber risiko kesehatan utama di lokasi lain,” termasuk di Fukushima, Jepang yang merupakan lokasi bencana pembangkit listrik tenaga nuklir pada tahun 2011.

Seperti cesium 137, strontium 90 “sekali berada di tanah atau sedimen, menimbulkan bahaya bagi manusia karena penyerapan tanaman (dan akhirnya dibawa ke sumber makanan) serta kontaminasi atmosfer,” kata studi yang baru diterbitkan yang didasarkan pada sampel yang dikumpulkan dari Bikini dan Enewetak pada Agustus 2018.

“Sepengetahuan kami, ada beberapa data lain yang dipublikasikan tentang konten strontium 90 di Kepulauan Marshall,” kata para penulis.

“Hasil ini memberikan demonstrasi lebih lanjut tentang dampak berkelanjutan dari kejatuhan radioaktif di Kepulauan Marshall …”

Para penulis mengatakan mereka tidak dapat menemukan pedoman pemerintah atau institusional AS untuk “tingkat yang diizinkan” dari strontium 90 dalam sedimen laut. Tapi ada pedoman keamanan untuk strontium 90 dalam makanan.

Studi baru menunjukkan bahwa batas strontium 90 untuk makanan yang ditetapkan oleh Food and Drug Administration AS adalah 160 Bq/kg, jauh di bawah level 1.200 Bq/kg untuk cesium 137.

Para penulis membahas evaluasi ilmiah pemerintah AS sebelumnya yang menunjukkan bahwa beberapa buah di Bikini memiliki kadar cesium 137 lebih tinggi dari batas keamanan makanan FDA.

“Mengingat bahwa konsentrasi strontium 90 yang ditemukan di sedimen laut jauh lebih tinggi daripada konsentrasi cesium 137, ada kemungkinan bahwa tingkat strontium 90 dalam sumber makanan di seluruh pulau yang terkena dampak berada di atas batas yang ditetapkan FDA,” kata studi tersebut.

“Pekerjaan di masa depan untuk menilai tingkat kontaminasi strontium 90 dalam sedimen, tanah, dan buah dari Kepulauan Marshall sangat penting.”

Para penulis menunjukkan bahwa pekerjaan mereka adalah awal dan mendesak untuk ditindaklanjuti.

“Kesimpulan yang paling relevan adalah saran untuk studi lebih lanjut untuk menetapkan konsentrasi strontium 90 yang diperbarui di tanah, sedimen, dan buah serta untuk memberikan penilaian terkini tentang bagaimana radionuklida ini berdampak pada kesehatan masyarakat Kepulauan Marshall,” kata mereka.

“Sebagian besar data sebelumnya dari jenis ini sekarang berumur puluhan tahun, yang menimbulkan momok perkiraan yang tidak akurat tentang topik penting.”

Dengan fokus Departemen Energi AS dan lembaga pendahulunya pada cesium 137, strontium 90 tidak mendapat banyak perhatian, kata mereka. (rnz.co.nz)

Comments Box

Dapatkan update berita terbaru setiap hari dari News Room Jubi. Mari bergabung di Grup Telegram “News Room Jubi” dengan cara klik link https://t.me/jubipapua , lalu join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.
banner 728x250