Solomon bicara tentang kesengsaraan perubahan iklim

Solomon
Delegasi Kepulauan Solomon di COP27 Mesir. - Jubi/Solomon Star

Jayapura, Jubi – Konferensi Perubahan Iklim Perserikatan Bangsa-Bangsa atau Climate Change Conference (COP27) 2022 yang sudah berakhir pada Jumat (18/11/2022) di Mesir, masih membutuhkan perjuangan panjang terutama dana bagi mereka yang terkena dampak langsung. Apalagi dalam COP27 mengatakan bahwa Kepulauan Solomon tidak mampu atau ingin meneruskan perjuangan dengan konsekuensi perubahan iklim kepada generasi berikutnya.

“Negara saya berada dalam mode pemulihan konstan dari cuaca ekstrem yang didorong oleh perubahan iklim,” kata Kepala Delegasi Kepulauan Solomon di KTT Perubahan Iklim PBB di Sharm El Sheikh, Mesir sebagaimana dilansir https://www.solomonstarnews.com/si-speaks-of-climate-change-woes.

Dalam menyampaikan Pernyataan Nasional Kepulauan Solomon ke segmen Tingkat Tinggi sesi ke-27 United Nations Framework Convention on Climate Change (COP27), Menteri Kehutanan dan Riset yang memimpin delegasi Kepulauan Solomon, Dickson Panakitasi Mua, menyoroti dampak baru-baru ini dari palung terkait cuaca seminggu yang lalu di Kepulauan Solomon yang menyebabkan banjir besar yang menghancurkan rumah, kebun makanan, dan infrastruktur transportasi.

banner 400x130

“Sains tegas, dan dampak perubahan iklim jelas di seluruh dunia dan pada tingkat yang telah didahului. Ini adalah beban yang sudah kami perjuangkan dan kami tidak mampu atau tidak ingin meneruskannya ke generasi berikutnya,” kata Menteri Mua.

Pada catatan itu, dia mendesak semua pihak untuk tetap berada dalam 1,5 derajat dan untuk melakukannya. Dia menggarisbawahi bahwa penggunaan batubara global harus turun antara 67 persen dan 82 persen pada tahun 2030 dan secara efektif berhenti pada tahun 2050 di semua sektor.

Dia mengatakan subsidi bahan bakar fosil yang tidak efisien harus dihapuskan dan lebih banyak investasi harus dilakukan untuk mempercepat jalur pembangunan rendah karbon dan membangun ketahanan iklim.

Menteri Mua juga menekankan pentingnya kehilangan dan kerusakan sebagai prioritas utama bagi Kepulauan Solomon untuk datang ke Konferensi Perubahan Iklim ini.

Dia mengingatkan para pihak untuk mengambil keputusan untuk menetapkan dana kerugian dan kerusakan pada COP27 ini dan berkomitmen untuk mengoperasionalkan dana tersebut pada COP28 pada tahun 2023.

Mengenai masalah keuangan, Ketua Delegasi Kepulauan Solomon mendesak pihak negara maju untuk memenuhi janji mereka dan mewujudkan tujuan 100 miliar dolar tanpa penundaan lebih lanjut.

Dia menekankan bahwa bantuan keuangan dari mekanisme keuangan perubahan iklim di bawah UNFCCC hanya dapat relevan untuk Kepulauan Solomon jika mereka lebih menyederhanakan prosedur akses dan memberikan pembiayaan berbasis hibah untuk adaptasi yang sesuai dengan tujuan dan berdampak langsung ke penduduk asli yang telah terbukti untuk menjadi penjaga alam dan lautan yang paling efektif.

“Perubahan iklim terkait erat dengan perubahan lautan dan meningkatnya risiko yang ditimbulkan oleh perubahan iklim mengancam kesehatan dan nilai laut kita, kemakmuran ekonomi, identitas, dan mata pencaharian kita,” katanya.

Menteri Mua mengatakan lautan harus diberi pengakuan yang sama dan lebih menonjol di UNFCCC, menambahkan bahwa ‘bagi kami, perubahan iklim adalah perubahan lautan.’

Dia mendesak para pemimpin dunia untuk mengesampingkan perbedaan mereka dan memastikan bahwa COP27 ini mewujudkan visinya sebagai implementasi COP karena di luar tembok ini, jutaan orang di seluruh dunia, termasuk ‘anak-anak kita sendiri yang kita tinggalkan di rumah sedang menunggu hasil yang positif dari Sharm El Sheikh’. (*)

Comments Box

Dapatkan update berita terbaru setiap hari dari News Room Jubi. Mari bergabung di Grup Telegram “News Room Jubi” dengan cara klik link https://t.me/jubipapua , lalu join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.
banner 400x130    banner 400x130
banner 728x250