Papua No.1 News Portal | Jubi

Samoa dan Tiongkok tidak memiliki rencana hubungan militer

Writer: Dominggus A MampioperEditor: Kristianto Galuwo
Samoa
Perdana Menteri Samoa Fiamē Naomi Mataʻafa dan Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern. -Jubi/RNZ

Jayapura, Jubi – Menteri Luar Negeri Tiongkok, Wang Yi, baru saja mengunjungi Samoa akhir Mei lalu. Pertemuan bilateral itu bertujuan untuk memperkuat hubungan diplomatik antara Tiongkok dan Samoa, yang menandai tahun ke-47 tahun ini bersamaan dengan peringatan kemerdekaan Samoa yang ke-60.

Perdana Menteri Samoa, Fiamē Naomi Mataʻafa juga melakukan perjalanan tiga hari ke Aotearoa New Zeland. Ini merupakan kunjungan pertama kali PM Samoa ke luar negeri sejak menjadi pemimpin sejak 2021.

“Samoa dan Tiongkok tidak memiliki rencana untuk hubungan militer,” kata Perdana Menteri Samoa Fiamē Naomi Mataʻafa, Rabu (15/6/2022), di Aotearoa NZ sebagaimana dilansir dari www.cookislandsnews.com.

Kunjungan pertama ini telah menandai 60 tahun hubungan diplomatik antara Selandia Baru dan Samoa, serta peringatan 60 tahun kemerdekaan Samoa, 1 Januari 1962.

Pada pengarahan media setelah pembicaraan dengan Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern, Fiamē mengatakan tidak ada diskusi antara Samoa dan Tiongkok tentang militerisasi sama sekali.

Dia mengatakan negara-negara Pasifik akan membahas proposal keamanan Tiongkok di Forum Kepulauan Pasifik yang akan berlangsung mulai 12 Juli 2022 mendatang.

“Masalah ini perlu dipertimbangkan dalam konteks yang lebih luas,” katanya.

Ardern mengatakan ada kemampuan di kawasan itu, untuk menangani masalah keamanan dan mereka dapat menangani bersama. Dia juga menekankan bahwa negara-negara Pasifik masih memiliki hak berdaulat untuk memutuskan masa depan mereka sendiri.

“Kami memiliki konvergensi pada prioritas regional kami,” kata Fiamē, seraya menambahkan bahwa Samoa percaya bahwa wilayah tersebut mengambil pendekatan kolektif terhadap berbagai masalah.

Baca juga :   Perusahaan teknologi Selandia Baru dipilih untuk membantu mendukung program PBB di Pasifik

Dia mengatakan peringatan Perjanjian Persahabatan yang ditandatangani oleh kedua negara, akan bertepatan dengan Samoa membuka perbatasannya sepenuhnya pada 1 Agustus.

“Pembicaraan dengan Ardern telah mencakup banyak hal,” katanya, dan kedua negara akan bekerja sama dalam pariwisata, pendidikan, dan di bidang ekonomi lainnya.

“Bantuan yang ditargetkan dari Selandia Baru telah memungkinkan kami untuk membuka perbatasan kami,” katanya.

Diakatakan, mulai 1 Agustus penerbangan ke Samoa akan meningkat dari penerbangan mingguan untuk penumpang, menjadi penerbangan harian pada akhir tahun.

Pesannya kepada warga Samoa yang tinggal di Selandia Baru adalah bahwa perayaan ulang tahun akan berlangsung lebih dari 12 bulan, sehingga mereka punya banyak waktu untuk pulang.

Ditanya apa yang dibutuhkan Samoa dari Selandia Baru, Fiamē mengatakan “dia tidak terburu-buru untuk membuat daftar belanja”.

Sebaliknya mungkin sudah waktunya hanya untuk merenungkan masalah teguran sambil mengatakan perubahan iklim dan pendidikan tetap penting, serta “membangun kembali lebih kuat” setelah Covid-19.

Mengenai masalah pekerja musiman, yang Samoa telah “melambat”, dia mengatakan skema Selandia Baru dijalankan dengan baik. Tetapi ada beberapa kekhawatiran dan Samoa memperhatikan dampak dari hilangnya pekerja di sektor pembangunannya sendiri.

Awalnya itu dimaksudkan untuk mengirim pekerja yang menganggur ke Australia dan Aotearoa untuk program RSE, tetapi sekarang layanan sipil dan sektor manufaktur di Samoa sedang dilanda masalah karyawan berpengalaman yang pergi.

Baca juga :   Mengapa Indo Pasifik menjadi wilayah strategi?

“Kita perlu memiliki sedikit lebih banyak keseimbangan,” kata Fiamē, seraya menambahkan bahwa pemerintah baru ingin mengadakan pembicaraan baru dengan pemerintah Australia dan Selandia Baru tentang masalah ini.

Dawn Raids Fiamē menyambut baik permintaan maaf seremonial resmi Ardern tahun lalu.

“Ketika kita semua hidup bersama, penting untuk menyelesaikan keluhan dan perbedaan,” katanya.

Ardern mengatakan kunjungan itu datang pada waktu khusus bagi kedua negara, merujuk pada Perjanjian Persahabatan dan peringatan 60 tahun Samoa.

Dia mengumumkan peluncuran persekutuan khusus atas nama Fiamē dan penghargaan Perdana Menteri Selandia Baru, ditambah dimulainya penghargaan pemimpin olahraga baru dengan penekanan pada wanita dan anak perempuan.

Diskusi telah mencakup pengalaman bersama mereka tentang Covid-19, dengan Ardern memuji tingginya tingkat vaksinasi di kalangan anak muda Samoa.

Setibanya di Parlemen pagi ini, Fiamē mengundang Ardern ke Samoa untuk mengambil bagian dalam perayaan kemerdekaan bulan depan, dan dia mengulangi undangan itu pada pengarahan media. Kunjungan Fiamē datang menjelang pertemuan Forum Pulau Pasifik.

Setelah menyambut Fiamē, Ardern mengakui pentingnya pertemuan itu yang akan membahas isu-isu seperti perubahan iklim dan situasi “strategis” saat ini di seluruh Pasifik.

Kehadiran Tiongkok yang berkembang di Pasifik adalah salah satu topik yang pasti akan dibahas oleh kedua pemimpin selama pembicaraan mereka. (*)

Dapatkan update berita terbaru setiap hari dari News Room Jubi. Mari bergabung di Grup Telegram “News Room Jubi” dengan cara klik link https://t.me/jubipapua , lalu join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.
banner 400x130