Pemerintah Fiji: Kebijakan ‘Tidak vaksin tidak ada pekerjaan’ tetap ada

Fiji Papua
Penjabat Perdana Menteri Fiji Aiyaz Sayed-Khaiyum - IST

Portal Berita Papua No.1

Suva, Jubi – Pemerintah Fiji mengatakan kebijakan ‘tidak vaksin, tidak ada pekerjaan’ akan tetap berlaku meskipun ada seruan untuk menghapusnya. Ada ketidakpuasan yang meningkat terhadap langkah yang mulai berlaku tahun lalu.

Tetapi penjabat Perdana Menteri Fiji Aiyaz Sayed-Khaiyum mengatakan Pemerintah sedang meninjau kebijakan keselamatan Covid-19 lainnya, tetapi kebijakan ‘tidak vaksin, tidak ada pekerjaan’ memiliki efek positif.

“Karena kebijakan itu kami memiliki tingkat vaksinasi yang tinggi dan karena itu banyak orang tidak meninggal atau sakit parah. Kami dapat membuka sekolah dan kami dapat membuka ekonomi,” dia berkata.

Kementerian Kesehatan mengatakan hampir 93 persen populasi orang dewasa di negara itu telah divaksinasi penuh.

Sekolah Tinggi Dokter Umum Fiji termasuk di antara mereka yang menentang kebijakan ‘tidak vaksin, tidak ada pekerjaan’ Pemerintah.

Kepala perguruan tinggi Ram Raju mengatakan kebijakan itu tidak masuk akal dan tidak boleh dipertahankan.

Dr Raju mengklaim bahwa tidak ada penelitian medis atau data di tingkat internasional yang “sepenuhnya membuktikan apakah orang yang divaksinasi sebagian atau divaksinasi penuh memiliki kekebalan penuh terhadap varian virus apa pun dan menambahkan bahwa penelitian ini masih berlangsung.”

Kebijakan tersebut hanya berfungsi untuk menolak kemampuan warga Fiji untuk menafkahi keluarga mereka, kata Dr Raju.

Namun Sayed-Khaiyum mempertahankan “kebijakan tersebut adalah alasan warga Fiji dapat menikmati kebebasan yang mereka miliki sekarang.”

Kelompok olahraga Fiji didesak untuk mematuhi aturan Covid-19

Asosiasi Olahraga Fiji dan Komite Olimpiade Nasional (FASANOC) meminta badan olahraga lokal untuk mengikuti langkah-langkah Covid-19.

Pemerintah mencabut pembatasan seputar pandemi akhir pekan lalu.

Acara olahraga bisa mencapai 80 persen penonton asalkan penontonnya memakai masker.

Ketua Pelaksana Panitia, Lorraine Mar, mengatakan federasi olahraga dan anggotanya harus terus mengikuti protokol Covid untuk menghindari terulangnya penutupan acara dan tur olahraga.

Olahraga bisa menjadi penyebar super jika orang Fiji tidak hati-hati, kata Mar.

“Semua orang diminta untuk memperhatikan apa yang kita alami dan apa yang kita lakukan untuk olahraga.”

Acara olahraga dalam dan luar ruangan, termasuk olahraga kompetitif, dapat diadakan dengan penonton dengan kapasitas 80 persen asalkan penonton memakai masker.

Mar mengatakan setiap peningkatan lebih lanjut dalam kasus Covid-19 dapat menghentikan Fiji untuk berpartisipasi dalam acara olahraga seperti Pacific Mini Games, Commonwealth Games, Piala Dunia Liga Rugby, dan proposal tim Swire Shipping Fijian Drua untuk menjadi tuan rumah pertandingan Super Rugby di Fiji.

Mar mengatakan pencabutan pembatasan telah memungkinkan warga Fiji untuk menikmati olahraga lagi.

“Itu adalah keuntungan besar bagi federasi nasional kami untuk dapat berlatih seperti biasanya.”

“Saran kami kepada orang-orang olahraga kami adalah untuk terus maju dan berlatih, tetapi Anda harus mengingatkan atlet Anda tentang protokol yang diberlakukan.”

Penggunaan masker di tempat umum tetap wajib. (*)

Comments Box

Dapatkan update berita terbaru setiap hari dari News Room Jubi. Mari bergabung di Grup Telegram “News Room Jubi” dengan cara klik link https://t.me/jubipapua , lalu join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.
banner 400x130    banner 400x130
banner 400x130    banner 400x130
banner 728x250