Oposisi Parlemen Solomon minta pemerintah publikasikan proyek menara Huawei

Oposisi Parlemen Solomon
Pemimpin Oposisi Parlemen Solomon, Matthew Wale. - Jubi/Solomon Star.com

Jayapura, Jubi – Pemimpin Oposisi Parlemen Solomon, Hon Matthew Wale, meminta pemerintah mempublikasikan laporan independen oleh KPMG New Zealand tentang proyek 161 menara Huawei.

Hon Wale mengangkat masalah ini karena merasa khawatir menyusul adanya pengungkapan bahwa cabang KPMG Selandia Baru telah dikontrak untuk meninjau secara independen perombakan telekomunikasi yang kontroversial. Apalagi dalam hal ini pemerintah Tiongkok di Beijing akan meminjamkan sekitar US$66 juta (SBD $544,3 juta) ke Kepulauan Solomon untuk menara seluler Huawei.

Proposal tersebut juga menyarankan model pembagian pendapatan, dengan Huawei akan membawa keuntungannya sebesar 50 persen untuk 10 tahun pertama operasinya.

banner 400x130

Pemimpin Oposisi Parlemen Solomon, Hon Wale telah memperingatkan dengan menggambarkannya sebagai omong kosong yang meminta pemerintah untuk menjelaskan bagaimana hal ini diharapkan dan bisa mendatangkan pendapatan bagi negara.

“Pemerintah perlu menerbitkan laporan independen oleh KPMG NZ karena itu adalah kepentingan terbaik rakyat negara ini karena juga menimbulkan pertanyaan serius tentang kelayakan proyek,” katanya sebagaimana dilansir Solomon Star.com

Hon Wale mengatakan jika KPMG meragukan kelayakan proyek tersebut, maka pemerintah juga harus menjelaskan apa yang telah diubah untuk membuatnya menjadi sangat layak.

“Selain itu, 50 persen pendapatan Huawei selama 10 tahun untuk apa? Mereka dibayar dari hasil pinjaman. Dan dalam 10 tahun ke depan menara akan menjadi teknologi usang. Tapi Kepulauan Solomon masih akan melunasi pinjaman. Ini tidak masuk akal secara komersial. Selain itu, menara untuk 3G & 4G sudah ketinggalan zaman 10 tahun sejak seluruh dunia sekarang beralih ke 5G,” katanya.

Joe Biden
Kerjasama Kepulauan Solomon dan Tiongkok. – Jubi/IST

Pemimpin Oposisi mengatakan pinjaman ini akan membebani Kepulauan Solomon selama 20 tahun dengan teknologi yang akan ketinggalan zaman selama 30 tahun pada saat pinjaman akan dilunasi.

“Pemerintah harus membatalkan kesepakatan pinjaman ini karena tidak masuk akal dan berbau amis,” katanya.

Hon Wale mengatakan kantornya juga diberitahu bahwa sebagai bagian dari kesepakatan, pemeliharaan menara akan dilakukan oleh Solomon Telekom. Ini konyol.

“Telekom bahkan berjuang untuk mempertahankan menara yang ada dan penambahan 161 menara lagi tidak praktis,” katanya.

Hon Wale juga menyuarakan keprihatinan atas kurangnya studi kelayakan menyeluruh untuk menentukan lokasi menara dan apakah itu akan menghasilkan keuntungan finansial atau tidak karena pemerintah menyesatkan orang untuk percaya.

Pemimpin Oposisi mengatakan pemerintah juga perlu konsisten dengan jumlah menara yang akan dibangun di seluruh negeri.

“Pertama diumumkan bahwa itu adalah 200, kemudian diumumkan sebagai 161 dan kemudian pidato Perdana Menteri selama UNGA baru-baru ini mengumumkan bahwa itu adalah 170. Jadi yang mana angka faktualnya?” kata sambil menanyakan semua keganjilan itu. (*)

Comments Box

Dapatkan update berita terbaru setiap hari dari News Room Jubi. Mari bergabung di Grup Telegram “News Room Jubi” dengan cara klik link https://t.me/jubipapua , lalu join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.
banner 400x130    banner 400x130
banner 728x250