Papua No.1 News Portal | Jubi

Namah, Marape, dan O’Neill bersaing merebut kursi PM PNG

Writer: Dominggus A MampioperEditor: Dewi Wulandari
Namah
Ilustrasi, PNG akan melangsungkan pemilu pada 2-22 Juli mendatang dan sebanyak 46 partai politik ikut bersaing merebut kursi di parlemen - Jubi/IST

Jayapura, Jubi – Balden Namah adalah orang asli dari Vanimo, ibukota Provinsi Sepik Barat atau yang dikenal dengan sebutan Sandaun Province, Provinsi Matahari terbenam berbatasan langsung dengan Indonesia, Provinsi Papua dan memiliki ikatan kekerabatan dengan warga di perbatasan Skouw dan sekitarnya di Provinsi Papua.

Balden Namah lahir pada 30 Desember 1969 dan menjadi anggota parlemen dari Vanimo Green. Pria asal Vanimo ini pernah menjadi Menteri Kehutanan PNG (2007-2010) dan Wakil Perdana Menteri (2011-2012).

Pemimpin oposisi Parlemen PNG ini mantan militer alumni Royal Military College Duntroon Australia. Dia juga pernah menerima pelatihan untuk Unit Pasukan Khusus alias Kopassus-nya Papua New Guinea. Bahkan pernah menolak berkolaborasi dengan tentara bayaran Sandline yang disewa pemerintah PNG di bawah pemerintahan Perdana Menteri Sir Julius Chan. Tentara bayaran itu disewa untuk merebut kembali tambang Panguna di Pulau Bougainville.

Namah terjun ke panggung politik sejak 2007 dan menjadi Menteri Kehutanan dan Sumber Daya Alam dalam kabinet Michael Somare/Temu sebagai anggota Partai Aliansi Nasional.

Kali ini dalam Pemilu PNG 2022 mendatang, Namah menantang para pemimpin terdepan untuk merebut posisi tertinggi di pemerintahan PNG sebagai Perdana Menteri.

Saat ini terdapat 46 partai politik di PNG yang berjuang merebut simpati rakyat yang memiliki hak pilih sebanyak lima juta pemilih dari sembilan juta penduduk. Tiga partai besar telah muncul sebagai pelopor untuk membentuk pemerintahan berikutnya di Papua Nugini dengan para pemimpin partai mereka yang ingin menjadi perdana menteri berikutnya.

Hasil penelitian yang dilakukan Michael Kabuni, dosen Ilmu Politik di School of Humanities and Social Sciences, University of Papua Nugini, sebagaimana dilansir The National menyebutkan bahwa nama-nama yang paling banyak disebutkan oleh para responden adalah Pangu Pati, Kongres Nasional Rakyat, Partai Kesetiaan, Partai Aliansi Nasional, dan Partai Buruh Bersatu atau lima partai besar di parlemen PNG.

Menurut Kabuni, alasan yang diberikan responden untuk memilih partai-partai ini adalah karena partai-partai ini dipimpin oleh atau, dalam kasus Partai Aliansi Nasional terdiri dari individu-individu terkemuka.

“Peserta kami dengan jelas memandang politik PNG didorong oleh individu-individu terkemuka, bukan partai. Peserta survei kami adalah urban dan berpendidikan tinggi, jadi kami tidak dapat mengklaim temuan kami benar untuk semua PNG,” kata Kabuni.

Dikutip dari https://asiapacificreport.nz menyebutkan partai partai politik itu adalah pemimpin koalisi saat ini PANGU, yang dipimpin oleh Perdana Menteri petahana James Marape, Partai PNG pimpinan oposisi Belden Namah, dan Kongres Nasional Rakyat yang dipimpin oleh mantan perdana menteri Peter O’Neill.

Para pemimpin dari ketiga partai ini telah banyak berinvestasi dalam kampanye mereka dan kandidat untuk pemilihan umum Juli 2022. Mereka menggunakan kampanye strategis termasuk penjangkauan media sosial untuk berjejaring dengan pendukung di daerah kampung.

Partai yang memenangkan kursi terbanyak mendapat undangan untuk membentuk pemerintahan berikutnya dengan pemimpinnya sebagai Perdana Menteri yang paling mungkin. Tetapi politik di PNG cair dan partai-partai kecil dengan jumlah kritis. Sering kali memegang pengaruh atas formasi pemerintahan.

Jika ada, ini adalah pacuan kuda tiga arah dengan masing-masing pihak mencoba dengan cara apa pun di jalur kampanye untuk menggagalkan yang lain. Bahkan sampai juga menyerang lawan, membakar poster mereka, dan membakar properti mereka.

Ketiga pemimpin ini telah memanaskan situasi politik di seluruh negeri, telah berbelanja atau mengkampanyekan kandidat mereka ke pemilih, menjual kebijakan dan bahkan mendiskreditkan partai lain, yang diduga bisa membawa ketegangan di sepanjang jalan.

Perdana Menteri petahana, James Marape, dari PANGU Pati merasa yakin akan kembali membentuk pemerintahan di parlemen berikutnya dan mengatakan dia akan mundur jika sebaliknya.

“Saya membawa formasi pemerintah ke Wewak dan membawa semua anggota yang menang dan kami akan membentuk pemerintahan di sana,” kata Marape.

Pangu Pati sendiri memiliki 75 kandidat untuk pemilihan ini dan Marape telah melakukan perjalanan ke empat provinsi untuk mendukung kandidat mereka.

Sedangkan pemimpin oposisi vokal Belden Namah juga secara terbuka mengangkat tangannya untuk menjadi perdana menteri setelah 15 tahun di bangku cadangan lainnya sebagai wakil perdana menteri.

“Saya serius dalam urusan ini untuk menjadi Perdana Menteri PNG setelah pemilihan ini,” kata Namah, yang merupakan pemimpin Partai PNG, yang telah mendukung total 50 kandidat.

Namah menambahkan dia tidak pernah mengangkat tangannya untuk peran itu sehubungan dengan mendiang Sir Michael Somare tetapi sekarang dia siap untuk memimpin negara ke depan.

Pesaing kuat lainnya adalah mantan Perdana Menteri Peter O’Neill, pemimpin partai Kongres Nasional Rakyat, yang telah mengajukan 95 kandidat untuk memperebutkan berbagai kursi di seluruh negeri.

O’Neill telah menjelaskan bahwa partai PNC siap untuk kembali berkuasa. Dia dilaporkan mengatakan bahwa dia dan partai PNC siap untuk kembali ke pemerintahan dan “menyelamatkan” negara itu.

Dia berkata “Pemerintah baru perlu bekerja lebih keras … dengan amanah yang jelas kepada partai politik dengan kebijakan yang harus disampaikan kepada rakyat dan negara”.

“Sampai saat ini, hanya pihak PNC yang telah mengeluarkan [kebijakan] kami, yang bertujuan untuk memberikan layanan dasar kepada orang-orang kami dan meningkatkan standar hidup.”kata O’Neil

Tetapi sementara semua mata tertuju pada Marape, Namah, dan O’Neill, ada pemimpin kredibel lainnya yang mungkin saja menjadi Perdana Menteri baru setelah pemilihan selesai.

Pemimpin Partai Aliansi Nasional, Patrick Pruaitch, saat ini wakil PM, mungkin memiliki peluang, setelah menjadi bagian dari dua pemerintahan koalisi terbaru. Untuk pemilu kali ini, Aliansi Nasional (NA) telah mendukung 59 kandidat.

Pemimpin lain seperti Powes Parkop, William Duma, dan Don Polye juga mencalonkan diri untuk peran tersebut setelah menyatakan niat mereka.

Sementara semua pemimpin ini bersaing untuk jabatan teratas ini, yang datang dengan jumlah terbanyak akan diundang oleh Gubernur Jenderal untuk membentuk pemerintahan. Pemilihan Umum di Papua New Guinea dijadwalkan akan  berlangsung pada 2-22 Juli mendatang. (*)

Dapatkan update berita terbaru setiap hari dari News Room Jubi. Mari bergabung di Grup Telegram “News Room Jubi” dengan cara klik link https://t.me/jubipapua , lalu join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.
Exit mobile version