Kantor distrik di Morobe dan Madang bergerak cepat berikan bantuan gempa

Morobe
Gempa di Madang, Papua Nugini membuat warga panik. Bantuan segera diberikan kepada korban yang berhak. - Jubi/IST

Jayapura, Jubi – Otoritas Pengembangan Distrik (DDAs) di seluruh Provinsi Morobe dan Madang telah beralih dan bergerak cepat untuk membantu mereka yang terkena dampak, terutama mereka yang mengungsi akibat gempa berkekuatan 7,6 magnitudo, Minggu (11/9/2022) pagi.

Media Papua Nugini, The National, telah menghubungi sebagian besar wilayah terkena dampak gempa. The National mengatakan laporan yang diterima belum dikonfirmasi tetapi pertemuan sedang berlangsung dengan baik untuk memberikan bantuan bencana.

Administrator Madang, Frank Lau, mengatakan mereka telah berkomunikasi dengan Gubernur Ramsey Pariwa, anggota parlemen distrik, kantor bencana provinsi, dan Pasukan Pertahanan PNG untuk menetapkan tingkat kerusakan akibat gempa di provinsi tersebut.

banner 400x130

“Pertemuan kami bersifat ad hoc saat ini tetapi dengan setiap informasi yang kami terima, kami harus menilai uji tuntas dengan bantuan koordinator bencana provinsi kami dan PNGDF, menyusun dan menyerahkan ke kantor bencana nasional untuk bantuan yang tepat,” katanya.

Anggota parlemen Pantai Rai, Kessy Sawang, yang distriknya menderita sebagian besar korban, mengatakan dewan DDA-nya akan bertemu hari ini di Madang untuk mengatur bantuan bagi kampung-kampung  yang terkena dampak buruk.

Untuk Morobe, baik kantor bencana provinsi maupun kantor Gubernur Luther Wenge tidak dapat dihubungi untuk dimintai komentar.

Tetapi sesuai laporan dari Manajer Dewan Salamaua Huon-Gulf Cliff Wembivong, Menteri Pengembangan Masyarakat, Pemuda dan Agama dan anggota parlemen lokal Jason Peter telah bertemu dengan DDA untuk menyisihkan dana untuk bantuan bencana.

Wembivong mengatakan bantuan makanan akan diberikan pada awalnya.

“Sementara penilaian kedua dilakukan untuk menentukan assistance lainnya,” katanya.

Anggota parlemen Wau-Waria Marsh Narewec mengatakan distriknya memiliki tiga kematian yang belum dikonfirmasi setelah tanah longsor yang dipicu oleh gempa bumi.

“Sedangkan sekolah-sekolah di Morobe yang mungkin terkena dampak gempa harus segera melaporkan setiap kerusakan dan korban jiwa kepada otoritas pembangunan distrik mereka,” kata seorang pejabat.

Penasihat Pendidikan Morobe, Keith Tangui, mengatakan kantor distrik bertanggung jawab untuk membantu sekolah dasar.

“Sementara divisi tersebut akan membantu sekolah menengah dan menengah,” katanya.

Dia mengatakan karena keterbatasan dana, divisi akan bergantung pada bantuan pemerintah kabupaten.

“Perhatian utama kami adalah sekolah-sekolah terpencil di kabupaten-kabupaten yang sangat terpukul,” katanya.

“Kami belum menerima laporan sekolah yang terdampak sejak gempa. Tetapi jika ada, laporkan ke inspektur distrik dan manajer pendidikan Anda sehingga mereka dapat memberi tahu DDA Anda.”

Tangui juga mengatakan semua sekolah seharusnya sudah menjalani peringatan dan kesiapsiagaan bencana sekarang.

“Perwakilan sekolah telah menjalani program training-of-trainers untuk kembali ke sekolah mereka dan melakukan dalam pelayanan untuk siswa dan guru mereka,” katanya.

“Semua sekolah harus siap dan tahu apa yang harus dilakukan selama keadaan darurat apa pun, baik alami maupun buatan manusia,” tambahnya. (*)

Comments Box

Dapatkan update berita terbaru setiap hari dari News Room Jubi. Mari bergabung di Grup Telegram “News Room Jubi” dengan cara klik link https://t.me/jubipapua , lalu join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.
banner 400x130    banner 400x130
banner 728x250