Debut di ASEAN Para Games, Atlet Papua Maria Wilil terharu bisa sumbangkan medali emas

ASEAN Para Games
Atlet Papua, Maria Wilil (kiri) usai berhasil meraih medali emas ASEAN Para Games dari cabor atletik nomor lempar lembing / Dok. NPCI Papua 

Jayapura, Jubi – Atlet atletik putri National Paralympic Committee Indonesia (NPCI) Papua, Maria Wilil baru saja sukses mempersembahkan medali emasnya untuk kontingen Indonesia di hari keempat ASEAN Para Games yang digelar di Solo, Jawa Tengah, Rabu (3/8/22).

Medali emas yang diraih Maria dari nomor lempar lembing putri F46 itu merupakan medali emas pertamanya di ajang olahraga terbesar atlet penyandang disabilitas di Asia Tenggara itu. ASEAN Para Games ke-11 di Solo merupakan debut perdananya.

Atlet berklasifikasi tuna daksa itu senang dan terharu akhirnya bisa memetik medali emas untuk pertama kalinya. Maria mampu mengatasi perlawanan atlet Thailand Patcharee Wisetsee.

Padahal sebelum tanding, Maria mengaku kurang percaya diri. Menurutnya, catatan rivalnya itu lebih baik dari dirinya.

“Puji Tuhan, Tuhan berkehendak saya dapat medali emas, walaupun catatan lawan sebelumnya lebih baik,” kata Maria kepada wartawan, Rabu (3/8/22).

Dikutip dari laman resmi ASEAN Para Games, Maria Wilil tidak bisa membendung air matanya setelah mempersembahkan emas untuk Indonesia. Di sela kegembiraannya, ia teringat sang ayah yang telah pergi.

“Saya persembahkan emas ini untuk mama yang selalu mendoakan, dan ayah saya yang sudah almarhum,” ujar Maria.

Ia tertunduk dan mengeluarkan air mata. Sambil terisak-isak Maria bercerita bahwa ayahnya meninggal dunia saat dirinya menjalani kejuaraan nasional pada 2019.

“Pesan ayah saya yang saya ingat, walaupun kamu malas, malas di hati, tetapi tetap lakukanlah. Biar malas tetapi jangan pernah lelah berjuang jangan pernah katakan capek,” ucap Maria.

Jika mendapatkan bonus dari hasil raihan medali emas itu, Maria berjanji akan menggunakannya untuk membangun rumah sendiri dan membuka usaha. Saat berhasil meraih medali emas di ajang Peparnas XVI tahun 2021 lalu, Maria juga menggunakan uang bonus tersebut untuk membangun rumah orang tuanya.

“Kemarin saat Peparnas XVI itu saya pakai uang bonus bangun rumah untuk mama saya. Sekarang kalau dapat bonus lagi saya mau bangun rumah sendiri dan buka usaha,” katanya kepada awak media Jubi di Solo, tanggal 29 Juli 2022.

Meski dengan keterbatasan, Maria sudah membuktikan dirinya mampu berprestasi di tingkat nasional hingga level internasional. Pada ajang Peparnas XVI tahun 2021 lalu, Maria meraih 1 medali emas dan 1 medali perunggu dari nomor lempar lembing dan tolak peluru.

Maria dan rekannya, Dapiel Bayage sebelumnya memang bertekad besar untuk merebut medali emas pada ajang ASEAN Para Games. Bahkan hal itu mereka sampaikan secara tegas di depan Menko PMK, Muhadjir Effendy saat menyambangi latihan atlet di Lapangan Sriwedari, Solo. (*)

Comments Box

Dapatkan update berita terbaru setiap hari dari News Room Jubi. Mari bergabung di Grup Telegram “News Room Jubi” dengan cara klik link https://t.me/jubipapua , lalu join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.
banner 400x130    banner 400x130
banner 400x130    banner 400x130
banner 728x250