Papua No.1 News Portal | Jubi

Pro-kemerdekaan di Pasifik melawan kolonialisme di Majelis Nasional Prancis

Writer: NuevaterraEditor: News Desk
Pro-kemerdekaan
Kantor Majelis Nasional Prancis - IST

Jayapura, Jubi – Dalam hasil yang belum pernah terjadi sebelumnya, tiga kursi Polinesia Prancis di Majelis Nasional Prancis telah dimenangkan oleh para kandidat dari Partai Tavini Huiraatira yang pro-kemerdekaan.

Polinesia Prancis

Di antara ketiganya adalah Tematai Le Gayic, yang saat berusia 21 tahun telah menjadi orang termuda yang terpilih menjadi anggota legislatif Prancis.

Hasil sementara menunjukkan dia mengalahkan Nicole Bouteau dari partai berkuasa Tapura Huiraatira, yang jelas-jelas memenangkan putaran pertama dua minggu lalu.

Orang kedua dari Tavini adalah Moetai Brotherson. Ia terpilih kembali untuk masa jabatan kedua, dan dia akan bergabung dengan Steve Chailloux, orang ketiga dari Tavini.

Dalam reaksi pertama, Presiden Edouard Fritch mengatakan kandidat Tapura yang kalah bersekutu dengan mayoritas pendukung Presiden Emmanuel Macron. Hal ini menimbulkan pertanyaan tentang bagaimana Polinesia Prancis dapat mendorong kekhawatiran mereka di Paris dan bagaimana mereka dapat meminta dukungan Prancis untuk merdeka.

Kaledonia Baru

Hasil tidak resmi menunjukkan kandidat anti-kemerdekaan Kaledonia Baru telah mempertahankan dua kursi wilayah itu di Majelis Nasional Prancis, mengalahkan penantang FLNKS yang pro-kemerdekaan.

Philippe Dunoyer terpilih kembali untuk masa jabatan lima tahun kedua, mewakili koalisi empat partai yang terikat dengan presiden Prancis Emmanuel Macron.

Memenangkan sekitar dua pertiga suara, ia mengalahkan Wali Wahetra di daerah pemilihan yang mencakup Noumea dan pulau-pulau terluar.

Di daerah pemilihan lainnya, walikota La Foa, Nicolas Metzdorf, mengalahkan Gerard Reignier dari FLNKS.

Hasilnya menunjukkan kesenjangan yang dalam antara kedua belah pihak, dengan Reignier mengamankan lebih dari 96 persen suara di sebagian besar pemilih Kanak.

Pemilihan Majelis Nasional ini terbuka untuk semua warga negara Prancis, berbeda dengan referendum dan pemilihan provinsi Kaledonia Baru yang dibatasi hanya untuk penduduk asli dan penduduk jangka panjang.

Wallis dan Futuna

Kandidat dari mayoritas yang berkuasa di Wallis dan Futuna Mikaele Seo telah memenangkan kursi wilayah itu di Majelis Nasional Prancis.

Tuan Seo mengalahkan oposisi yang didukung Etuato Mulukihaamea dengan hanya 70 suara, yang merupakan skor yang sangat ketat sehingga mungkin akan ditentang.

Mr Seo, yang merupakan presiden komisi tetap majelis Wallis dan Futuna, sudah berada di kursi Majelis Nasional sejak 2019 setelah pemenang terakhir Sylvain Brial jatuh sakit dan harus berhenti dari jabatannya.

Mr Mulikihaamea adalah kepala komite Olimpiade lokal dan dikenal karena keterlibatannya dalam rugby. (*)

Comments Box

Dapatkan update berita terbaru setiap hari dari News Room Jubi. Mari bergabung di Grup Telegram “News Room Jubi” dengan cara klik link https://t.me/jubipapua , lalu join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.
banner 728x250