COP27 mendekati terobosan pendanaan iklim untuk negara-negara miskin

COP27
 Rancangan perjanjian COP27 yang dirilis pada Sabtu (19/11/2022) menegaskan kembali komitmen masa lalu untuk membatasi pemanasan global hingga 1,5 derajat Celcius. Ini penting untuk mencegah perubahan iklim terburuk, tetapi negosiator tetap terkunci tentang cara mengurangi emisi gas rumah kaca. Jubi/RNZ.com

 

Jayapura, Jubi-Negosiator pada KTT iklim COP27 di Mesir mendekati kesepakatan terobosan terkait  dana bantuan negara-negara miskin yang dirusak oleh dampak pemanasan global. Namun hal itu  akan tetap tergantung pada  bagaimana mengurangi emisi gas rumah kaca.

Mengutip  laman RNZ News,  menyebutkan  perwakilan dari hampir 200 negara sangat menginginkan kesepakatan yang dapat mereka tagih, sebagai langkah maju dalam perang melawan perubahan iklim.

“Kami harus cepat di sini sekarang, tetapi tidak cepat menuju hasil yang buruk. Tidak cepat dalam hal menerima sesuatu yang kemudian kita sesali bertahun-tahun,” kata Eamon Ryan, Menteri Lingkungan Irlandia.

Frans Timmermans, kepala kebijakan iklim Uni Eropa, mengatakan para menteri dari blok regional siap untuk “pergi” jika kesepakatan itu tidak cukup ambisius.

“Kami lebih suka tidak memiliki keputusan daripada keputusan yang buruk.”tambahnya.

Hasil dari KTT dua minggu di kota resor Sharm el-Sheikh, adalah ujian tekad seluruh dunia untuk memerangi pemanasan global. Bahkan ketika perang di Eropa dan inflasi konsumen yang merajalela telah mengalihkan perhatian internasional.

Rancangan perjanjian COP27 yang dirilis pada Sabtu (19/11/2022) telah menegaskan kembali komitmen masa lalu;  membatasi pemanasan global hingga 1,5 derajat Celcius. Hal ini penting untuk mencegah perubahan iklim terburuk. Juga menawarkan sedikit bukti peningkatan ambisiius untuk membuat pengurangan emisi.

Kemenangan kecil

Hari-hari perundingan yang tegang antara negara-negara kaya dan berkembang di KTT menghasilkan proposal pada Sabtu (19/11/2022) untuk membentuk bantuan dana untuk menguntungkan negara-negara yang mengatasi kerusakan,  yang tidak dapat diperbaiki dari badai parah, banjir, kekeringan dan kebakaran hutan.

Negara-negara kaya, termasuk Amerika Serikat dan negara-negara di Eropa, selama beberapa dekade menolak gagasan tentang apa yang disebut dana kerugian dan kerusakan. Pasalnya mereka khawatir itu akan membuka mereka terhadap tanggung jawab hukum atas emisi gas rumah kaca.

Negosiator Barbados Avinash Persaud menyebut proposal itu sebagai “kemenangan kecil bagi umat manusia” yang dihasilkan dari kepemimpinan  negara-negara pulau kecil dan solidaritas dari seluruh dunia yang mengakui meningkatnya dampak pemanasan.

“Sekarang kita perlu melipatgandakan upaya di balik transisi energi, transportasi, dan pertanian yang akan membatasi kerugian dan kerusakan iklim ini di masa depan,” kata Persaud, merujuk pada pergeseran ke bentuk energi yang lebih bersih dan pertanian berkelanjutan.

Negosiator mengatakan gagasan itu telah memenangkan dukungan luas, tetapi perlu ditambah dengan peningkatan ambisi untuk mengurangi emisi yang mendorong pemanasan global.

“Tidak dapat diterima bahwa kami akan mendanai konsekuensi perubahan iklim,  sementara tidak juga berkomitmen untuk bekerja pada konsekuensi aktual dari emisi,” kata Romina Pourmokhtari, Menteri Iklim Swedia.

Tiongkok dan Amerika Serikat, dua penghasil emisi gas rumah kaca terbesar, sejauh ini menjadi induk dalam proposal tersebut.

Bahan bakar fosil

UE telah meningkatkan diskusi di awal pekan dengan menawarkan dukungan dana kerugian dan kerusakan. Asalkan menurut UE pencemar besar termasuk Tiongkok membayarnya,  dan  negara-negara lain  juga meningkatkan upaya untuk mengurangi emisi.

Belum jelas apakah kondisi UE akan terpenuhi. Rancangan perjanjian COP27 yang dirilis oleh kantor iklim PBB pada Sabtu (19/11/2022), misalnya, tidak mengandung referensi yang diminta oleh India.  UE untuk menghentikan penggunaan “semua bahan bakar fosil” secara bertahap.

Ia malah meminta negara-negara untuk menghapus hanya batu bara, bahan bakar fosil yang paling berpolusi, seperti yang disepakati di bawah Pakta Iklim Glasgow COP 26 tahun lalu.

“Itu tentu mengecewakan, mengingat pentingnya melakukannya dengan semua bahan bakar fosil untuk tetap di bawah 1,5C,” kata David Waskow, Direktur Iklim Internasional untuk World Resources Institute.

UE memperbarui permintaannya untuk menambahkan bahasa dalam negosiasi pada Sabtu (19/11/2022) malam, menurut seorang sumber yang akrab dengan masalah tersebut. Negara-negara Afrika dan Timur Tengah yang kaya minyak dan gas, termasuk Arab Saudi,” telah menentang gagasan tersebut.”

Dalam upaya untuk menutup kesenjangan yang menguap antara janji iklim saat ini dan pemotongan yang jauh lebih dalam yang diperlukan untuk mencegah bencana perubahan iklim. Dilaporkan, rancangan tersebut juga meminta agar negara-negara yang belum melakukannya meningkatkan target pengurangan emisi 2030 mereka pada akhir 2023.

Tetapi beberapa negosiator, ingin melihat rancangan tersebut membutuhkan peningkatan tidak hanya tahun depan. Namun dikatakan setiap tahun selama sisa dekade ini,  untuk memastikan penurunan emisi secepatnya.Para ilmuwan berpendapat itu  sangat diperlukan untuk mencegah dampak terburuk dari perubahan iklim.

Beberapa juru kampanye mengatakan draft itu menawarkan beberapa elemen positif, tetapi masih menginginkan ambisi.

Masalah yang rumit, Utusan Iklim Khusus AS John Kerry, kekuatan yang kuat dalam diplomasi iklim, dinyatakan positif Covid-19 pada Jumat(18/11/2022) setelah berhari-hari melakukan pertemuan tatap muka bilateral dengan rekan-rekan dari Tiongkok, UE, dan lainnya. “Kerry tidak dapat menghadiri negosiasi langsung pada Sabtu (19/11/2022), tetapi berpartisipasi dalam bilateral melalui telepon video,” kata Departemen Luar Negeri AS.(*)

 

Comments Box

Dapatkan update berita terbaru setiap hari dari News Room Jubi. Mari bergabung di Grup Telegram “News Room Jubi” dengan cara klik link https://t.me/jubipapua , lalu join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.
banner 400x130    banner 400x130
banner 400x130    banner 400x130
banner 728x250