Asana, hotel tua peninggalan Belanda di Biak

BIak Papua
Hotel Asana di Biak, Papua - Jubi/Dominggus Mampioper

Hotel ini banyak bikin tamu senang. Karena punya pekarangan luas dan dekat pantai

Jayapura, Jubi- Dulu, penjajah Belanda pernah membuka penerbangan langsung ke luar negeri melalui bandara Mokmer pada 1959. Waktu itu penerbangan ke Belanda dan Honolulu serta ke Sidney Australia dan juga ada maskapai Quantas milik Australia juga singgah di Bandara Mokmer di Biak.

Tak heran kalau fasilitas akomodasi harus pula dilengkapi, maka pada 1958 pemerintah Nederlands Nieuw Guinea bersama KLM maskapai milik Belanda. Hotel milik KLM ini berbentuk huruf W sesuai dengan nama Ratu Belanda saat itu Wilhelmina. KLM atau Koninklijke Luchtvaart Maatschappij, secara harafiah berarti Perusahaan Dirgantara Kerajaan

“Hotel ini berbentuk huruf W sesuai nama Ratu Belanda, “kata Nancy manajer Hotel Asana kepada jubi.co.id Sabtu (5/3/2022) di Biak. Ia mengakui kalau hotel ini peninggalan Belanda dan masih terawat dan tertata rapih, walau pun ada penambahan kamar dan juga kolam renang. Pantauan jubi.co .id di lapangan hampir seluruh bangunan memakan bahan kayu dan memiliki pekarangan yang luas serta letaknya di tepi pantai.

12 Fakta Dari Mokmer ke Frans Kaisepo

Salah seorang karyawan hotel dari kampong Urfu Biak, Kaisiri mengakui kalau hotel ini banyak bikin tamu senang. Karena punya pekarangan luas dan dekat pantai.

Belanda membangun hotel Belanda guna mempersiapkan akomodasi di Biak, sehingga tahun 1959 Bandara Mokmer sudah siap untuk didarati pesawat sekelas DC-8. Setahun kemudian, KLM membuka rute penerbangan Biak-Tokyo-Amsterdam. Penerbangan ini akhirnya terputus pada 1962 dan pemerintahan di Papua dilanjutkan ke UNTEA (United Nations Temporary Executive Administration).

Pemerintah Indonesia sendiri baru membuka jalur penerbangan ke Los Angeles melalui Biak periode 1996-1998. Saat itu Garuda membuka rute Jakarta Denpasar-Biak-Honolulu-Los Angeles dengan pesawat berbadan lebar MD-11. Bandara Kaisiepo ini juga sanggup didarati pesawat sebesar Boeing 747 seri 400.

Sebelum penerbangan Garuda ke Honolulu, pemerintah Indonesia mendorong pembangan hotel berbintang lima di tepi pantai Kampung Marauw. Mantan Dubes Indonesia di Kolombia, Michael Menufandu kepada jubi.co.id mengatakan hotel berbintang lima Marauw dibangun sejak 1991 megah dan indah tetapi kini telah berubah menjadi puing-puing tanpa bekas. “Hilang tanpa bekas,” katanya. Padahal lanjut dia Hotel Marauw saat itu termasuk Kawasan Pariwisata milik PT Biak Marauw Tourism Development Corporation (PT BTDC) yang dibangun pada 11Maret 1991.

Sejak penerbangan langsung ke luar negeri terputus, kota Biak menjadi sepi dan tak ada lagi kunjungan wisata. Apalagi munculnya korona penerbangan semakin ketat sehingga orang membatasi perjalanan. “Memang benar covid 19 membuat sepi pengunjung,”kata Nancy, manejer Hotel Asana di Biak.(*)

Comments Box
Dapatkan update berita terbaru setiap hari dari News Room Jubi. Mari bergabung di Grup Telegram “News Room Jubi” dengan cara klik link https://t.me/jubipapua , lalu join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.
banner 728x250